Pelanggar Prokes di Pekanbaru, NIK Terancam Diblokir

74 views 74

Pekanbaru – Satpol PP mulai bersikap tegas terhadap para pelanggar protokol kesehatan di Kota Pekanbaru. Tidak tanggung-tanggung sanksi berupa pemblokiran Nomor Induk Kependudukan (NIK) siap diterapkan.

“Kami diminta harus lebih tegas terhadap pelanggar yang terjaring tidak mau menerima sanksi administrasi, sanksi denda, sanksi kerja sosial. Bahkan sempat membantah teguran dan memancing keributan,” kata Kepala Satpol PP Kota Pekanbaru Iwan Simatupang, Jumat (26/02/2021).

Dijelaskannya, sanksi blokir NIK adalah sanksi pilihan terakhir jika pelanggar tidak kooperatif saat menerima sanksi lainnya. Untuk menerapkan sanksi ini, Satpol PP berkoordinasi dengan Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil).

“Kita kerjasama dengan Disdukcapil. Itu karena pelanggar peraturannya tidak mau menerima sanksi administrasi, sanksi teguran atau kerja sosial dan denda, bahkan seperti ingin memancing perkelahian,” jelasnya.

Sanksi ini sudah pernah diterapkan. Namun, blokir NIK sudah dibuka lagi lantaran datang untuk menerima sanksi yang diberikan.

Pelanggar tersebut tetap diberikan pilihan apakah akan melakukan sanksi sosial atau membayar denda Rp250 ribu.

“Kalau tidak salah, yang kemarin diblokir sudah dibuka blokirnya. Blokirnya kita buka jika pelanggar sudah menerima sanksi yang diberikan, sesuai Perwako 130 Tahun 2020 tentang PHB,” jelasnya. (gr)

Print Friendly, PDF & Email